RRI Bandung

DSC_0299

HASTO KUNCORO, SH

KEPALA RRI BANDUNG

 

Sejarah RRI SEKILAS SEJARAH RADIO REPUBLIK INDONESIA BANDUNG

Radio komunikasi pertama di Nusantra bermula dari Bandung pada 2 Mei 1923. J.G. Prins seorang ahli teknik berkebangsaan Belanda dan kawan-kawannya memprakarsai pembuatan Studio Pemancar Radio. Siaran perdananya mulai dapat didengar oleh warga Bandung pada 8 Agustus 1926. Studio Pemancar Radio tersebut diberi nama De Bandoengsche Radio Vereniging yang dibangun oleh Percetakan Corking. Siaran Radio ini dapat didengar di seluruh wilayah Priangan. Pemerintah Hindia Belanda mendirikan Radio Siaran pertama pada 16 Juni 1925 dengan nama Bataviase Radio Vereniging (BRV) di Batavia. Tahun-tahun selanjutnya bermunculan radio-radio siaran seperti Nederlandsch Indische Radio Omroep Mij (NIROM) di Batavia, Bandung dan Medan. Solosche Radio Vereniging (SRV) di Surakarta. Matamase Vereniging Voor Radio Omroep (MAVRO) di Yogyakarta. Vereniging Oosterse Radio Luistaraars (VORL) di Bandung dan masih banyak lagi Radio Saiaran lainnya baik yang dikelola oleh warga pribumi maupun Pemerintah Hindia belanda di berbagai kota besar di Indonesia. Diantara sekian banyak satasiun penyiaran radio tersebut, NIROM adalah yang terbesar dan terlengkap, hal tersebut disebabkan mendapat bantuan penuh dari Pemerintah Hindia Belanda. Dalam perkembangannya NIROM maju dengan pesat karena mendapat keuntungan besar dalam bidang keungan yang diambil dari pajak radio. Keberadaan NIROM pada dasarnya adalah untuk memperkukuh penjajahan Hindia Belanda di Indonesia, karenanya lahirlah radio-radio siaran yang dikelola oleh kaum probumi untuk melawan hegemoni siaran NIROM. Sebagai pelopor berdirinya Radio Siaran Pribumi yang disebut Radio Ketimuran tercatat adalah Solosche Radio Vereniging (SRV) yang didirikan 1 April 1933 oleh Ir. Sarsito Mengunkusumo dengan dukungan penuh dari Mengkunegoro ke 7 . Setelah berdirinya SRV berdirilah radio-radio lainnya yang dikelola oleh kaum pribumi di beberapa kota besar di Hindia Belanda termasuk di Bandung. Pada tahun 1936 ada kabar bahwa Radio Pemerintah Hindia Belanda (NIROM) akan menguasai seluruh Radio Ketimuran yang tujuannya adalah untuk melemahkan radio yang dikelola kaum pribumi dan untuk mematikan Radio Siaran Ketimuran. Memanggapi hal tersebut di atas, maka pada 29 Maret 1937 di Bandung diselenggarakan pertemuan antar wakil penyelenggara Radio Siaran Ketimuran, pertemuan itu terselengara atas usaha anggota Volksraad, Mr. Soetardjo Kartohadikoesoemo dan Ir. Sarsito Mangunkusumo yang dihadiri pula oleh utusan dari Batavia, Solo, Yogyakarta, Surabaya dan utusan dari Bandung. Pertemuan tersebut menghasilkan kesepakatan untuk mendirikan Perserikatan Perkumpulan Radio Ketimuran (PPRK) yang berkedudukan di Batavia dengan ketua terpilih Mr. Soetardjo Kartohadikoesoemo. PPRK yang bertujuan untuk memajukan kesenian dan kebudayan pribumi baru disyahkan oleh Pemerintah Hindia Belanda pada 30 Juli 1940. Pemerintah Hindia Belanda m…mau baca selengkapnya click disini DOWNLOAD GAPURA RADIO REPUBLIK INDONESIA BANDUNG Wilujeng Sumping……….. Dengan bangga kami datang ke ruang anda melalui web ini Inilah komitmen kami sebagai sebuah Lembaga Penyiaran Publik Kami akan menjadi bagian dari hari-hari anda Karena anda adalah roh kehidupan kami Memenuhi hasrat bermedia Kami hadirkan 4 Programa Siaran yang berbeda Pro 1 Jujur dan Menghibur Pro 2 Smart & Cheerful Pro 3 Jaringan Berita Nasional Pro 4 Bingkai Budaya Nusantara Baca dan dengar beritanya Nikmati alunan musiknya Berpadu dalam sebunah harmoni Radio Republik Indonesia Bandung Jabat salam dari Kota Kembang Bandung

Struktur Organisasi RRI Bandung

sruktur rri

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s